Jumaat, April 25, 2008

Aku jual ‘batu’. Bukan batu cincin, batu as in other word for ice/syabu.

Dude, sediakan tisu. I ain’t shit u. this is a real story. Not based on either inspired by.

Mari. So, aku pernah mention betapa aku sayang environment neighborhood aku.

Aku duduk di rumah flat. Ya. Flat yang selalu kamu bayangkan hanya terdapat penagih tegar, mamat bersama gitar kapok yang duduk di tembok-tembok dan penuh bohsia karat dan sarang GRO. Aku tak mahu salahkan kamu. Memang itu adalah mind set kamu. So, who cares? But I care. Aku tidak suka kerana nila setitik rosak susu sebelanga. Especially girl.. do you judge someone from her/his environment background? Yes I do. Aku rasa itu jawapan kamu. Kerana, manusia. Biasalah. Penuh tanggapan hina dan busuk, teramat busuk.

Aku suka neighborhood aku. It’s almost be a ghetto place. Tahu? Penuh dengan scene berparang lewat dinihari, pondan keluar lewat malam untuk melacur, kanak-kanak yang ibarat tidak punya ibu bapa di rumah dan banyak perkara menjengkelkan yang lain.

Tapi, patut kita salahkan mereka ini semua? Patut atau tidak patut, terpulang-lah. Bagi aku, dengan rumah yang sempit, punya hanya beberapa bilik tidur, this is what gonna happen. Kita ambil contoh, remaja mana yang mahu pulang ke rumah, yang tiada lagi ruang untuk mereka tidur, belajar dengan aman, as the crib is fuckin packed. Don’t blame them. Kamu imagine, si Ali punya adik beradik seramai 7 orang, campur ibu bapa si Ali lagi, sudah berapa isi rumah? So, bilik ada 2. Tolak tambah darab bahagi, few of them akan tidur di ruang tamu. Betul? So, Ali tidak selesa dan selalu akan tidak sampai hati ingin bergaduh berebut tempat tidur. Jalan terbaik, lepak saja di luar rumah sehingga pagi esok. And, it is continue just like this, everyday. Langkah kerajaan, untuk memansuhkan rumah-rumah flat kos rendah yang hanya sedikit bilik tidur, dengan ruang yang sempit amat bagus. They know their job. Congratulation. Tapi, aku tidak tahu perkembangannya.. yang aku tahu, they are going to start the session first at flat San Peng. Tahu mana flat ini? This is the coolest neighborhood I think. Dude, kau nak ‘sayur’? ‘batu’? Pistol dalam peti surat? Here it is. Pergilah sana. This is the reality. Kerajaan akan pecahkan tembok pemisah antara dua rumah, untuk di jadikan satu rumah. So, tiada lagi ruang sempit kerana lebih luas, so anak-anak mudah belajar, selesa dan tiada lagi masalah sosial. There you go. problems almost been solves. Tapi, sudah dijalankan ke projek ini? I guess not.

So, aku bersyukur. Actually, flat yang aku mentioned tadi lebih kepada flat kos rendah milik DBKL. Aku duduk di flat swasta tapi hampir dengan beberapa flat DBKL yang lain. So, aku tau how is my friends going through their life. Rumah aku ada bilik tidur yang cukup I think, dan lebih luas ruang tamunya. Alhamdulillah.

Aku masih teringat-ingat dialog ni..

“kau budak mana? Asal mana?” senior part 3

“Sentul, Kl” aku jawap

“oh God, kau orang ketiga yang aku jumpa kat sini datang dari neighborhood tuh. Black area tuh” senior part 3

Can you see? Can you read what’s in his mind? Dia tambah, dia bangga dengan aku.
Masuk Universiti. Penuh visi untuk ubah cara hidup

Dude, say anything you want. aku tahu aku masih mentah, tapi at list aku ada anjakan paradigma(WTF?) Aku cuba mengubah nasib aku. Keep on talking, especially you, yes you. Perempuan kabaret bermulut tanpa kurnia insuran.

Kamu menangis ke? Tidak kan? Baguslah. Ini bukan cerita sedih. Ini realiti..

3 ulasan:

where does the line stop? berkata...

i feel u bruddah!!!

-didie-
oh yeah, do check mine, too

Linaa :) berkata...

wowowowoowo :) gileee arh ;))

a n n berkata...

now i see the difference .
ure GOOOOOD! ;DDD